Critical Thinking
Bisnis & Industri

Critical Thinking: Pengertian, Komponen, dan Cara Meningkatkan

Setiap orang tentu pernah mengalami situasi di mana mereka harus membuat keputusan penting. Baik itu dalam kehidupan pribadi maupun profesional, kemampuan untuk berpikir secara kritis dapat menjadi kunci untuk menghadapi tantangan dan mengambil keputusan yang tepat. Namun, apa sebenarnya yang dimaksud dengan “critical thinking” dan mengapa hal ini begitu penting?

Pengertian Critical Thinking

Critical thinking adalah kemampuan untuk menggali informasi, menganalisis secara cermat, menilai bukti, dan merumuskan argumen yang rasional. Ini melibatkan kemampuan untuk berpikir secara objektif dan logis, tanpa terpengaruh oleh emosi atau bias pribadi. Dengan berpikir secara kritis, seseorang dapat mengevaluasi informasi secara lebih efektif, membuat keputusan yang lebih baik, dan menyelesaikan masalah dengan lebih baik.

Komponen-komponen Critical Thinking

Ada beberapa komponen utama dalam critical thinking, yaitu:

  • Observing, kemampuan untuk mengamati situasi atau informasi dengan seksama.
  • Feeling, mengenali dan memahami emosi yang terlibat dalam situasi tertentu.
  • Wondering, bertanya-tanya dan mencari informasi tambahan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik.
  • Imagining, menciptakan gambaran mental tentang solusi atau hasil yang diinginkan.
  • Inferring, mengambil kesimpulan berdasarkan informasi yang ada.
  • Knowledge, menggunakan pengetahuan dan pengalaman yang ada untuk memahami situasi.
  • Consulting, berdiskusi dengan orang lain atau mencari saran dari ahli untuk mendapatkan sudut pandang tambahan.
  • Identifying and Analyzing, mengidentifikasi masalah dan menganalisis informasi yang relevan.
  • Judging, membuat penilaian berdasarkan analisis yang dilakukan.
  • Deciding, mengambil keputusan berdasarkan penilaian yang telah dilakukan.

Mengapa Critical Thinking Penting?

Berikut ini beberapa manfaat dan alasan pentingnya critical thinking.

1. Membuat Keputusan yang Tepat

Dalam kehidupan sehari-hari, kita sering dihadapkan pada situasi di mana kita harus membuat keputusan penting. Dengan menggunakan critical thinking, kita dapat mengevaluasi berbagai pilihan dengan lebih baik dan membuat keputusan yang lebih tepat.

2. Mengatasi Masalah

Masalah sering kali merupakan bagian dari kehidupan. Dengan berpikir secara kritis, kita dapat mengidentifikasi akar permasalahan, mengevaluasi berbagai solusi yang mungkin, dan memilih solusi yang paling efektif.

3. Mengembangkan Argumen yang Kuat

Dalam berbagai situasi, seperti dalam diskusi atau presentasi, kemampuan untuk mengembangkan argumen yang kuat sangat penting. Dengan berpikir secara kritis, seseorang dapat menyusun argumen yang logis dan meyakinkan.

4. Meningkatkan Kreativitas

Berpikir kritis juga dapat meningkatkan kreativitas seseorang. Dengan mempertanyakan asumsi dan mencari solusi yang tidak konvensional, seseorang dapat menemukan ide-ide baru yang inovatif.

5. Meningkatkan Kemampuan Berkomunikasi

Berpikir secara kritis juga dapat membantu seseorang dalam berkomunikasi dengan lebih efektif. Dengan mampu menyusun argumen yang jelas dan meyakinkan, seseorang dapat lebih mudah mengkomunikasikan ide-ide mereka kepada orang lain.

Cara Meningkatkan Kemampuan Critical Thinking

Untuk melatih kemampuan berpikir kritis, kita perlu terlibat secara aktif dalam prosesnya. Semakin sering melakukannya, kemampuan akan semakin berkembang. Berikut adalah beberapa cara untuk melatih berpikir kritis:

1. Mengasah Keterampilan Analisis dan Evaluasi

Keterampilan ini melibatkan kemampuan untuk menganalisis informasi atau data, kemudian mengevaluasi atau menilai secara kritis untuk menghasilkan kesimpulan yang akurat dan logis. Berlatih berpikir kritis dimulai dari menemukan masalah, mengidentifikasi argumen yang kuat dan lemah, serta mengevaluasi bukti-bukti yang tersedia.

2. Meningkatkan Kemampuan Berpikir Logis

Berlatih berpikir kritis juga akan meningkatkan kemampuan berpikir logis. Kemampuan untuk mengambil kesimpulan atau membuat keputusan berdasarkan penalaran yang rasional dan sistematis akan terasah.

3. Mempraktikkan Pemecahan Masalah

Proses ini melibatkan identifikasi dan penyelesaian masalah atau tantangan yang dihadapi. Berpikir kritis membantu dalam mengidentifikasi akar masalah, mempertimbangkan berbagai solusi yang mungkin, dan memilih solusi terbaik berdasarkan data dan informasi yang valid.

4. Berlatih Mengevaluasi Informasi Secara Kritis

Kemampuan ini melibatkan memeriksa dan memahami informasi yang diperoleh. Ini termasuk kemampuan untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan argumen, menilai kredibilitas sumber informasi, dan membuat keputusan berdasarkan fakta dan bukti yang diuji.

5. Memperdalam Pengetahuan dan Wawasan

Dengan berpikir kritis, kita dapat memperluas pemahaman dan meningkatkan kualitas informasi yang di terima. Ini dilakukan dengan menguji, mengevaluasi, dan mempertanyakan segala hal yang di dengar atau baca.

Dengan melatih diri dalam berpikir kritis, kita akan menjadi lebih efektif dalam mengambil keputusan, menyelesaikan masalah, dan menghadapi berbagai situasi yang kompleks dalam kehidupan sehari-hari.

Pekerjaan yang Membutuhkan Critical Thinking

Berikut adalah contoh pekerjaan yang membutuhkan kemampuan berpikir kritis:

1. Chief Executive Officer (CEO)

Seorang CEO perlu membuat keputusan besar untuk perusahaannya. Mereka sering menggunakan berpikir kritis untuk memilih opsi terbaik terlepas dari situasi yang terjadi secara internal maupun eksternal.

2. Dokter

Para dokter perlu menggunakan berpikir kritis untuk membantu mempertimbangkan riwayat medis dan kondisi saat ini pasien. Hal ini penting untuk membuat diagnosis yang akurat dan memberikan perawatan yang tepat.

3. Pengacara

Seorang pengacara perlu menganalisis informasi hukum yang kompleks, memahami implikasi dari berbagai kasus, dan mengembangkan argumen yang kuat untuk membela klien mereka.

4. Peneliti

Seorang peneliti harus mampu menganalisis data, menarik kesimpulan berdasarkan bukti yang ada, dan mengevaluasi teori-teori yang ada untuk mengembangkan pengetahuan baru dalam bidang mereka.

5. Analisis Keuangan

Seorang analis keuangan harus mampu menganalisis laporan keuangan, mengidentifikasi tren, dan membuat rekomendasi investasi berdasarkan analisis mereka.

6. Guru atau Dosen

Guru dan dosen perlu menggunakan berpikir kritis dalam merancang kurikulum, mengajar materi yang kompleks, dan mengevaluasi pemahaman siswa atau mahasiswa.

7. Manajer Proyek

Seorang manajer proyek perlu menganalisis risiko, menilai kemajuan proyek, dan membuat keputusan strategis untuk memastikan proyek berjalan sesuai rencana.

8. Insinyur

Seorang insinyur perlu menganalisis masalah teknis, merancang solusi yang efektif, dan mengevaluasi keefektifan solusi tersebut dalam memenuhi kebutuhan klien atau pengguna.

9. Manajer Rantai Pasokan

Seorang manajer rantai pasokan perlu menganalisis data pasokan dan permintaan, mengidentifikasi peluang untuk efisiensi, dan membuat keputusan yang mempengaruhi aliran barang dan jasa dalam rantai pasokan.

Kemampuan berpikir kritis adalah keterampilan yang sangat berharga dalam berbagai profesi yang membutuhkan analisis mendalam, evaluasi objektif, dan pengambilan keputusan yang rasional. Dengan melatih kemampuan berpikir kritis, kita dapat meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan. Semoga ulasan ini bermanfaat, terimakasih.

Baca juga:

Referensi

  1. Alsaleh, N. J. (2020). Teaching Critical Thinking Skills: Literature Review. Turkish Online Journal of Educational Technology-TOJET19(1), 21-39.
  2. Pithers, R. T., & Soden, R. (2000). Critical thinking in education: A review. Educational research42(3), 237-249.
  3. Hitchcock, D. (2018). Critical thinking.
  4. Halpern, D. F. (2013). Thought and knowledge: An introduction to critical thinking. psychology press.
  5. Butterworth, J., & Thwaites, G. (2013). Thinking skills: Critical thinking and problem solving. Cambridge University Press.
Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.