Analytical Thinking
Bisnis & Industri

Analytical Thinking dan Perbedaannya Dengan Critical Thinking

Di era digital seperti sekarang ini, kemampuan berpikir analitis menjadi salah satu skill yang sangat dicari oleh perusahaan. Analytical thinking, atau kemampuan berpikir analitis, merupakan kemampuan penting yang harus dimiliki oleh setiap individu, terutama bagi para profesional di dunia kerja. Dengan kemampuan ini, seseorang dapat memecahkan masalah dengan lebih efektif, membuat keputusan yang lebih tepat, dan menghasilkan solusi yang inovatif.

Apa Itu Analytical Thinking?

Analytical thinking

Analytical thinking adalah keahlian penting dalam dunia kerja yang memungkinkan seseorang untuk memecahkan masalah dengan cara menganalisis data dan mengevaluasi strategi yang telah dilakukan. Kemampuan ini juga membantu dalam merangkum masalah kompleks menjadi lebih sederhana, sehingga lebih mudah dipahami.

Seorang karyawan yang memiliki kemampuan kemampuan berpikir analitis mampu mengenali dan memahami permasalahan, mulai dari mencari tahu akar penyebab masalah hingga menemukan solusi yang efektif. Kemampuan ini juga akan membuat karyawan memiliki pemikiran yang kritis dan logis, serta mampu menemukan solusi yang tepat. Selain itu, kemampuan berkomunikasi yang baik juga merupakan bagian dari kemampuan berpikir analitis, sehingga seorang karyawan dengan kemampuan ini akan menjadi komunikator yang baik di dalam perusahaan. Dengan begitu, kemampuan berpikir analitis menjadi salah satu kemampuan yang sangat dibutuhkan dalam dunia kerja.

Pentingnya Analytical Thinking

Kemampuan kemampuan berpikir analitis sangat penting dalam dunia kerja. Berikut adalah beberapa alasan mengapa kemampuan ini sangat dibutuhkan:

1. Menaikkan tingkat kepercayaan diri

Karyawan dengan kemampuan kemampuan berpikir analitis cenderung lebih percaya diri dalam menghadapi tantangan di tempat kerja. Mereka memiliki kepercayaan bahwa mereka dapat menyelesaikan masalah yang dihadapi perusahaan.

2. Meningkatkan kualitas

Dengan kemampuan berpikir analitis, seorang karyawan dapat membantu meningkatkan kualitas produk atau layanan yang ditawarkan oleh perusahaan. Mereka mampu mengidentifikasi masalah dan menemukan solusi yang efektif.

3. Menemukan solusi dengan cepat

Karyawan dengan kemampuan kemampuan berpikir analitis dapat memecahkan masalah dengan cepat. Mereka dapat fokus dalam menganalisis masalah dan menemukan solusi yang tepat dalam waktu singkat.

Dalam sebuah perusahaan, kemampuan berpikir analitis dapat membantu meningkatkan efisiensi operasional, mengidentifikasi peluang bisnis baru, dan menghadapi tantangan yang kompleks dengan lebih baik.

Perbedaan Analytical Thinking dan Critical Thinking

Ada tiga poin utama yang membedakan kemampuan berpikir analitis dan critical thinking. Berikut penjelasannya:

1. Tujuan

Tujuan penggunaan analytical dan critical thinking berbeda. kemampuan berpikir analitis digunakan untuk mencari solusi atau memecahkan masalah, sementara critical thinking digunakan untuk mencari keyakinan atau persepsi tentang suatu hal.

2. Fakta yang digunakan

Kedua kemampuan ini menggunakan fakta dari informasi yang diterima, namun fakta tersebut digunakan untuk tujuan yang berbeda. Dalam kemampuan berpikir analitis, fakta digunakan untuk membangun informasi yang mengarah pada kesimpulan logis, sedangkan dalam critical thinking, fakta digunakan untuk menentukan keyakinan, membentuk opini, atau menilai kebenaran informasi.

3. Proses

Proses yang dilakukan dalam analytical dan critical thinking juga berbeda. Dalam kemampuan berpikir analitis, prosesnya melibatkan pengumpulan informasi relevan, fokus pada fakta dan bukti, memeriksa setiap informasi, mengidentifikasi permasalahan, menggunakan logika untuk memproses informasi, menganalisis penyebab dan efek permasalahan, dan menemukan kesimpulan untuk memecahkan masalah. Sementara dalam critical thinking, prosesnya melibatkan pengumpulan informasi relevan, mempertanyakan informasi, mengevaluasi kebenaran, mempertimbangkan pendapat dari sumber lain, proses penalaran dan pengambilan kesimpulan logis, serta memeriksa apakah argumen yang dimiliki mendukung kesimpulan.

Cara Meningkatkan Analytical Thinking

Untuk mengasah kemampuan kemampuan berpikir analitis, ada beberapa tips yang dapat dilakukan:

  • Mempelajari banyak hal dapat membantu memperluas pengetahuan dan meningkatkan cara berpikir analitis.
  • Cobalah untuk membagikan pengetahuan tentang kemampuan berpikir analitis kepada orang lain untuk mendapatkan umpan balik.
  • Ikut dalam pelatihan yang fokus pada mengembangkan kemampuan berpikir analitis dapat membantu meningkatkan kemampuan tersebut.
  • Bermain permainan yang mengasah pikiran seperti teka-teki silang dapat membantu mengasah kemampuan kemampuan berpikir analitis.
  • Tingkatkan rasa peka dan kepedulian terhadap lingkungan sekitar untuk melatih kemampuan kemampuan berpikir analitis.

Contoh Analytical Thinking

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana kemampuan berpikir analitis dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari:

  • Dengan analytical thinking, seseorang dapat memecahkan masalah dengan mencari ide-ide baru yang dapat menjadi solusi.
  • Kemampuan berpikir analitis dapat digunakan untuk menganalisis data dan membuat keputusan berdasarkan informasi yang diperoleh.
  • Dengan analytical thinking, seseorang dapat memperkirakan masa depan dan membuat strategi untuk menghadapi perubahan.
  • Kemampuan berpikir analitis juga mencakup kemampuan untuk meneliti informasi dan menemukan solusi untuk permasalahan yang ada.
  • Penyusunan rencana juga merupakan bagian dari analytical thinking, karena dibutuhkan kreativitas dalam merencanakan gagasan, strategi, dan solusi.
  • Analytical thinking juga mencakup kemampuan untuk berkomunikasi dengan baik dengan anggota tim dan pihak lain di perusahaan.

Dengan mengasah kemampuan analytical thinking, seorang karyawan dapat menjadi lebih efektif dalam menyelesaikan masalah dan membuat keputusan yang tepat di tempat kerja. Kemampuan ini sangat dibutuhkan dalam menghadapi tantangan dalam dunia kerja yang selalu berubah-ubah.

Baca juga:

Referensi

  1. Sartika, S. B. (2018, January). Teaching Models to Increase Students’ Analytical Thinking Skills. In 1st International Conference on Intellectuals’ Global Responsibility (ICIGR 2017) (pp. 216-218). Atlantis Press.
  2. Pennycook, G., Fugelsang, J. A., & Koehler, D. J. (2015). Everyday consequences of analytic thinking. Current directions in psychological science24(6), 425-432.
  3. Byrnes, J. P., & Dunbar, K. N. (2014). The nature and development of critical-analytic thinking. Educational Psychology Review26, 477-493.
  4. Robbins, J. K. (2011). Problem solving, reasoning, and analytical thinking in a classroom environment. The Behavior Analyst Today12(1), 41.
  5. Leron, U., & Hazzan, O. (2009). Intuitive vs analytical thinking: four perspectives. Educational Studies in Mathematics71, 263-278.
  6. Amer, A. (2005). Analytical thinking. Pathways to Higher Education.
Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.