Perkembangan Fintech di Indonesia
Bisnis & Industri

Perkembangan Fintech di Indonesia

Perkembangan teknologi yang semakin pesat telah mengubah berbagai aspek kehidupan, termasuk sektor keuangan. Financial Technology atau yang lebih dikenal dengan fintech, menjadi salah satu inovasi terbesar dalam dunia finansial. Di Indonesia, perkembangan fintech berjalan dengan sangat cepat dan memberikan dampak signifikan bagi masyarakat serta perekonomian. Bams akan membahas secara komprehensif mengenai perkembangan fintech di Indonesia, mulai dari sejarah kemunculannya, jenis-jenis fintech, dampak positif dan negatifnya, hingga masa depannya.

Apa Itu Fintech?

Fintech merupakan singkatan dari Financial Technology, yang merujuk pada inovasi teknologi dalam sektor keuangan. Bank Indonesia mendefinisikan fintech sebagai penggunaan teknologi dalam sistem keuangan yang dapat berdampak pada stabilitas keuangan. Sedangkan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mendefinisikan fintech sebagai inovasi pada industri jasa keuangan melalui pemanfaatan teknologi. Tujuan utama fintech adalah untuk meningkatkan aksesibilitas dan efisiensi dalam layanan keuangan, baik bagi individu maupun bisnis.

Fintech mencakup berbagai layanan, mulai dari pembayaran digital, pinjaman online, investasi, hingga asuransi. Kehadirannya telah mengubah cara masyarakat dalam mengakses layanan keuangan, yang sebelumnya harus dilakukan secara konvensional melalui bank atau lembaga keuangan lainnya.

Sejarah Fintech di Dunia

Sebelum membahas perkembangan fintech di Indonesia, penting untuk melihat bagaimana fintech berkembang di dunia. Istilah fintech mungkin baru populer dalam satu dekade terakhir, namun inovasi dalam teknologi keuangan sebenarnya telah dimulai lebih dari satu abad yang lalu.

Pada tahun 1866, inovasi teknologi seperti telegraf, transportasi kereta api, dan kabel trans-Atlantik mulai memudahkan perpindahan informasi keuangan di seluruh dunia, tahun 1851, Western Union, sebuah perusahaan keuangan multinasional, berdiri di Rochester, New York, dan semakin dominan berkat teknologi telegraf yang memungkinkan layanan transfer elektronik secara luas.

Pada tahun 1950, Diners Club memperkenalkan kartu kredit pertama, yang kemudian diikuti oleh American Express pada tahun 1958. Ini menjadi awal dari sistem pembayaran nontunai modern. Selanjutnya, pada tahun 1967, John Shepherd-Barron dari Inggris memperkenalkan mesin ATM (Automated Teller Machine), yang memudahkan nasabah bank untuk mengecek saldo dan melakukan transaksi tanpa harus datang ke bank.

Era internet pada tahun 1990-an semakin mempercepat perkembangan fintech. Bank mulai memasang ATM secara masif dan menawarkan layanan internet banking serta mobile banking. Perusahaan fintech online seperti PayPal juga mulai bermunculan, menawarkan berbagai inovasi seperti payment app dan mobile wallet yang memudahkan transaksi keuangan secara online.

Perkembangan Fintech di Indonesia

Berikut ini ulasan tentang perkembangan Fintech di Indonesia yang dirangkum dari berbagai sumber.

1. Awal Mula Kehadiran Fintech

Sejarah fintech di Indonesia dapat ditelusuri kembali ke tahun 1987 ketika Bank Niaga memperkenalkan ATM pertama di Indonesia. Langkah ini diikuti oleh Bank BCA pada tahun 1988 dan beberapa bank lainnya. Namun, butuh waktu satu dekade bagi nasabah untuk terbiasa menggunakan mesin ATM, karena mereka lebih terbiasa mendatangi bank secara langsung untuk melakukan transaksi keuangan.

Pada tahun 1988, Bank Internasional Indonesia (BII, sekarang Maybank Indonesia) memperkenalkan layanan e-banking, namun layanan ini baru berkembang pesat ketika Bank BCA meluncurkan layanan KlikBCA pada tahun 2001. KlikBCA menjadi tonggak penting dalam perkembangan fintech di Indonesia karena berhasil memperkenalkan layanan e-banking secara masif.

2. Era E-Banking dan M-Banking

Tahun 2000-an merupakan titik awal perjalanan fintech di Indonesia yang berkembang secara masif. Pada tahun 2006, sudah ada enam perusahaan fintech yang berdiri di Indonesia, dan pengguna fintech mencapai tujuh persen. Angka ini terus meningkat seiring dengan meningkatnya literasi keuangan dan sosialisasi penggunaan fintech.

Pada tahun 2014, penggunaan layanan e-banking di Indonesia mencapai Rp 6.447 triliun, meningkat 17,32% dari tahun sebelumnya. Kehadiran layanan mobile banking (m-banking) semakin memudahkan masyarakat modern yang memiliki mobilitas tinggi. Dengan sentuhan jari, m-banking memungkinkan layanan keuangan diakses kapanpun dan dimanapun.

3. Kemunculan Fintech Startups

Industri fintech di Indonesia semakin berkembang pesat pada tahun 2015, ditandai dengan berdirinya Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH) pada September 2015. Kehadiran AFTECH bertujuan untuk menjadi partner bisnis yang bisa diandalkan dan mendorong perkembangan fintech di Indonesia.

Sejak saat itu, berbagai perusahaan fintech bermunculan seperti jamur di musim hujan. Berbagai inovasi lahir untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan layanan keuangan yang lebih praktis dan efisien. Segmen fintech di Indonesia didominasi oleh layanan pembayaran (43%), pinjaman (17%), serta crowdfunding dan agregator.

4. Regulasi dan Peraturan

Untuk mengatasi masalah regulasi, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menetapkan peraturan OJK nomor 77 tahun 2016 yang mengatur jasa fintech. Peraturan ini kemudian direvisi pada tahun 2020, yang menetapkan bahwa perusahaan fintech di Indonesia harus memenuhi berbagai syarat tertentu agar mendapat izin operasi.

Bank Indonesia juga menetapkan beberapa peraturan yang menjadi dasar hukum penyelenggaraan fintech, antara lain:

  • Peraturan Bank Indonesia No. 18/40/PBI/2016 tentang Penyelenggaraan Pemrosesan Transaksi Pembayaran
  • Surat Edaran Bank Indonesia No. 18/22/DKSP perihal Penyelenggaraan Layanan Keuangan Digital
  • Peraturan Bank Indonesia No. 18/17/PBI/2016 tentang Uang Elektronik

Jenis-Jenis Fintech di Indonesia

Fintech di Indonesia terbagi menjadi beberapa jenis, antara lain:

1. Crowdfunding

Crowdfunding adalah metode penggalangan dana dari sejumlah besar orang untuk mendanai proyek atau usaha. Platform crowdfunding seperti Kitabisa.com dan GoFundMe memudahkan masyarakat untuk berpartisipasi dalam berbagai kampanye sosial dan usaha.

2. Microfinancing

Microfinancing adalah layanan pembiayaan dalam skala kecil yang ditujukan untuk masyarakat berpenghasilan rendah atau usaha mikro. Layanan ini membantu meningkatkan inklusi keuangan dengan memberikan akses modal yang lebih mudah.

3. P2P Lending

Peer-to-peer (P2P) lending adalah layanan pinjaman yang menghubungkan langsung antara pemberi pinjaman dan peminjam melalui platform online. Contoh platform P2P lending di Indonesia adalah Investree dan Modalku.

4. Market Aggregator

Market aggregator adalah platform yang mengumpulkan berbagai informasi produk keuangan dari berbagai sumber, sehingga memudahkan pengguna dalam membandingkan dan memilih produk yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

5. Digital Payment System

Digital payment system adalah layanan pembayaran yang memanfaatkan teknologi digital untuk memproses transaksi. Contoh layanan ini adalah GoPay, OVO, Dana, dan LinkAja yang memungkinkan pembayaran secara cepat dan aman.

Dampak Positif Perkembangan Fintech di Indonesia

Fintech mempunya dampai perkembangan positif di Indonesia, diantaranya sebagai berikut:

1. Memudahkan Inklusi Keuangan

Salah satu manfaat utama dari perkembangan fintech adalah meningkatkan inklusi keuangan. Kehadiran fintech memungkinkan layanan keuangan tersedia secara aman, nyaman, dan terjangkau bagi siapa saja, termasuk masyarakat yang sebelumnya tidak terjangkau oleh layanan perbankan tradisional.

2. Layanan Keuangan yang Mudah dan Praktis

Fintech memudahkan masyarakat untuk mengakses layanan keuangan tanpa harus datang ke bank. Dengan layanan yang mudah dan praktis, masyarakat dapat melakukan transaksi keuangan kapan saja dan di mana saja melalui perangkat mobile.

3. Memudahkan Akses Modal Usaha

Fintech juga memudahkan pengusaha dalam mendapatkan modal usaha. Sistem peer-to-peer lending memungkinkan pengusaha mendapatkan pinjaman dengan bunga yang lebih rendah dibandingkan dengan rentenir, sehingga memudahkan pelunasan.

4. Meningkatkan Taraf Hidup Masyarakat

Dengan kemudahan akses modal dan layanan keuangan yang praktis, fintech berkontribusi dalam meningkatkan taraf hidup masyarakat. Usaha kecil dan menengah (UKM) dapat berkembang lebih cepat dan berkontribusi pada perekonomian nasional.

Dampak Negatif Perkembangan Fintech di Indonesia

Beberapa dampak negatif dari perkembangan Fintech di Indonesia diantaranya:

1. Risiko Keamanan dan Privasi Data

Dengan semakin banyaknya transaksi keuangan yang dilakukan secara online, risiko keamanan dan privasi data juga meningkat. Masyarakat perlu lebih berhati-hati dalam melindungi informasi pribadi mereka dari potensi kejahatan siber.

2. Pinjaman Online Ilegal

Maraknya pinjaman online ilegal yang tidak terdaftar dan diawasi oleh OJK menjadi tantangan tersendiri. Pinjaman ilegal ini seringkali memberikan bunga yang sangat tinggi dan menerapkan praktik penagihan yang tidak etis, sehingga merugikan masyarakat.

3. Ketergantungan pada Teknologi

Meskipun teknologi memudahkan, ketergantungan yang berlebihan pada teknologi juga dapat menjadi masalah. Gangguan teknis atau serangan siber dapat mengakibatkan kerugian finansial yang signifikan.

Masa Depan Fintech di Indonesia

Masa depan fintech di Indonesia terlihat sangat cerah dengan potensi yang besar untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) menyatakan bahwa fintech memiliki peran penting dalam meningkatkan inklusi keuangan dan literasi keuangan di Indonesia.

1. Transaksi Digital yang Semakin Meningkat

Menurut laporan East Ventures – Digital Competitiveness Index 2023, transaksi digital di Indonesia meningkat pesat sebesar 32% dibandingkan tahun 2019. Ini menunjukkan bahwa masyarakat semakin terbiasa dengan layanan keuangan digital dan mempercayai teknologi dalam melakukan transaksi keuangan.

2. Tantangan Literasi dan Inklusi Keuangan

Namun, literasi dan inklusi keuangan masih menjadi tantangan utama. Data dari OJK menunjukkan adanya kesenjangan sebesar 8,3 antara literasi keuangan dan inklusi keuangan. Oleh karena itu, edukasi yang lebih intensif mengenai layanan fintech diperlukan agar masyarakat dapat mengaksesnya dengan lebih baik.

3. Regulasi yang Lebih Ketat

Untuk mengurangi risiko layanan pinjaman online ilegal, diperlukan regulasi yang lebih ketat dari OJK dan Bank Indonesia. Regulasi ini harus memastikan bahwa semua perusahaan fintech yang beroperasi di Indonesia memenuhi standar keamanan dan transparansi yang tinggi.

4. Inovasi yang Berkelanjutan

Industri fintech harus terus berinovasi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang semakin dinamis. Inovasi ini bisa berupa pengembangan teknologi baru, peningkatan layanan, serta kerja sama dengan sektor-sektor lain untuk menciptakan ekosistem keuangan yang lebih inklusif dan efisien.

Dengan regulasi yang ketat, edukasi yang intensif, dan inovasi yang berkelanjutan, fintech di Indonesia memiliki masa depan yang cerah. Kehadirannya tidak hanya mengubah cara masyarakat bertransaksi, tetapi juga berpotensi besar dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan taraf hidup masyarakat.

Fintech adalah masa depan layanan keuangan yang semakin digital, praktis, dan inklusif. Dengan memanfaatkan potensi fintech secara optimal, Indonesia dapat mencapai inklusi keuangan yang lebih luas dan merata, serta mewujudkan perekonomian yang lebih tangguh dan berdaya saing tinggi di era digital ini.

Baca juga:

Referensi

  1. Agustina, D., & Sari, I. N. (2021). Perkembangan Fintech Syariah di Indonesia: Potensi dan Tantangan. Jurnal Ekonomi dan Kewirausahaan Syariah, 8(1), 1-14.
  2. Ardianto, E., & Yulianti, T. (2021). Perkembangan Fintech di Indonesia dan Dampaknya Terhadap Sistem Pembayaran. Jurnal Kajian Akuntansi dan Bisnis Universitas Islam Indonesia, 22(3), 437-448.
  3. Dyah, P. T., & Hanifa, M. A. (2021). The Impact of Fintech on Financial Inclusion in Indonesia: A Literature Review. International Journal of Financial Research and Review, 11(2), 115-126.
  4. Tjahjono, D., & Suryani, E. (2021). The Development of Fintech in Indonesia: Opportunities and Challenges. International Journal of Advanced Science and Technology, 29(5), 1517-1524.
  5. Adityaningrum, R., & Handayani, E. S. (2020). Perkembangan Teknologi Finansial (Fintech) dan Implikasinya Terhadap Tata Kelola Industri Jasa Keuangan di Indonesia. Jurnal Manajemen dan Kewirausahaan Universitas Muhammadiyah Ponorogo, 7(1), 1-10.
  6. Akbar, A., & Yulianto, B. (2020). Dampak Fintech Peer-to-Peer Lending Terhadap Inklusi Keuangan Masyarakat di Indonesia. Jurnal Keuangan dan Bisnis Universitas Sriwijaya, 10(2), 189-204.
  7. Andriani, P., & Febriyanti, D. (2020). The Effect of Financial Technology (Fintech) on Financial Inclusion in Indonesia. International Journal of Economics and Business Research, 18(3), 347-357.
Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.