WTO
Bisnis & Industri

WTO: Sejarah, Fungsi, Prinsip Dasar, dan Tujuan

WTO (World Trade Organization) merupakan organisasi internasional yang didirikan untuk mengatur perdagangan antar negara. Sejak berdirinya, World Trade Organization telah memainkan peran penting dalam membuka pasar, meningkatkan standar hidup, dan mengurangi kemiskinan di banyak negara. Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih lanjut tentang tugas, tujuan, dan dampak World Trade Organization, serta bagaimana organisasi ini memengaruhi Indonesia.

Sejarah WTO

Tujuan WTO

WTO adalah kelanjutan dari GATT, organisasi perdagangan dunia yang didirikan pada 1947. GATT bertujuan memperluas perdagangan internasional dengan mengurangi hambatan tarif dan non-tarif antar negara anggota. Pada 1995, GATT berubah menjadi World Trade Organization dengan tujuan yang sama namun cakupan yang lebih luas.

World Trade Organization memiliki 164 negara anggota termasuk Indonesia, yang harus mematuhi aturan dasar yang ditetapkan oleh Persetujuan Marrakesh. Aturan ini mencakup perlakuan yang sama dan standar tinggi untuk perlindungan hak kekayaan intelektual, layanan, dan investasi.

World Trade Organization beroperasi melalui beberapa badan utama seperti Konferensi Tingkat Menteri dan Dewan Umum. Konferensi Tingkat Menteri diadakan setiap dua tahun untuk membahas masalah perdagangan dunia, sementara Dewan Umum bertemu secara teratur untuk mengambil keputusan terkait implementasi kesepakatan perdagangan dan penyelesaian sengketa.

Sebagai pengatur perdagangan internasional, World Trade Organization memainkan peran penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi global dan membuka peluang perdagangan bagi negara anggota. Meskipun menghadapi kritik dan tantangan, World Trade Organization tetap menjadi aktor penting dalam sistem perdagangan global saat ini.

Fungsi WTO

Fungsi utama dari World Trade Organization adalah sebagai tempat bagi anggotanya untuk melakukan perundingan perdagangan dan mengelola hasil perundingan serta peraturan perdagangan internasional. Selain itu, WTO memiliki beberapa fungsi lainnya, yaitu:

  • Mengatur perjanjian perdagangan antarnegara.
  • Mendorong arus perdagangan internasional dengan mengurangi hambatan perdagangan.
  • Memfasilitasi perundingan dengan menyediakan forum negosiasi yang permanen.
  • Menyelesaikan sengketa perdagangan antarnegara.
  • Memberikan forum untuk negosiasi perdagangan.
  • Memantau kebijakan perdagangan suatu negara.
  • Memberikan bantuan kepada negara-negara berkembang.
  • Menyelesaikan sengketa perdagangan antarnegara anggota.

Prinsip Dasar WTO

World Trade Organization telah mengalami pertumbuhan yang pesat sejak didirikan. Organisasi ini telah menyetujui prinsip-prinsip dasar yang menjadi landasan bagi aturan perdagangan internasional. Menyadur dari situs bnp.jambiprov.go.id, berikut ini prinsip-prinsip dasar WTO meliputi:

  • Negara anggota WTO diharapkan memberikan perlakuan yang sama kepada semua anggota lainnya, termasuk dalam hal tarif impor.
  • Setiap negara anggota harus memiliki daftar produk dengan tarif impor yang diikat secara hukum untuk menciptakan kepastian dalam perdagangan internasional.
  • Negara tidak boleh diskriminatif terhadap produk impor dibandingkan produk dalam negeri yang sama untuk melindungi produk impor dari tindakan proteksi.
  • Perlindungan atas industri dalam negeri harus dilakukan melalui tarif, bukan tindakan lainnya.
  • Negara berkembang anggota WTO diberikan perlakuan khusus untuk memenuhi persetujuan WTO.

WTO juga mengakui bahwa pembukaan pasar nasional harus sejalan dengan kebijakan nasional dan internasional yang mendukung pembangunan berkelanjutan, pengurangan kemiskinan, peningkatan kesejahteraan, serta menciptakan stabilitas dan perdamaian global.

Tujuan WTO

Tujuan utama WTO adalah membuka perdagangan internasional dan membuatnya semakin terbuka. Hal ini dilakukan dengan mengurangi atau menghapuskan hambatan perdagangan, baik yang berupa tarif maupun non-tarif, antara negara-negara anggota. Dengan demikian, WTO bertujuan untuk memperluas produksi dan perdagangan barang dan jasa, meningkatkan penghasilan riil, serta memastikan terciptanya lapangan kerja secara penuh.

Selain itu, WTO juga bertujuan untuk melindungi sumber daya dunia dan lingkungan alam dengan mempromosikan perdagangan yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan. Hal ini dilakukan dengan mengatur kebijakan perdagangan yang memperhitungkan aspek lingkungan dan sosial serta mengurangi dampak negatif perdagangan terhadap lingkungan.

Dampak WTO bagi Indonesia

Sebagai salah satu negara anggota WTO, Indonesia telah merasakan dampak dari keanggotaannya dalam organisasi ini. Salah satu dampak positif yang dirasakan adalah adanya proteksi terhadap potensi ketidakadilan perdagangan dan diskriminasi kebijakan. Hal ini membuat Indonesia memiliki akses yang lebih mudah ke pasar internasional dan meningkatkan daya saing produk-produk Indonesia di pasar global.

Namun, di sisi lain, keanggotaan Indonesia dalam WTO juga memiliki dampak negatif. Salah satunya adalah terlibatnya perusahaan asing dalam sektor perdagangan Indonesia, yang dapat mengancam keberlangsungan sektor industri dalam negeri. Hal ini menuntut Indonesia untuk terus melakukan reformasi struktural dan meningkatkan daya saing industri dalam negeri agar dapat bersaing dalam pasar global yang semakin kompetitif.

Akhir kata, WTO memiliki peran yang sangat penting dalam mengatur perdagangan internasional dan mempromosikan pertumbuhan ekonomi global. Melalui tugasnya yang beragam, WTO membantu meningkatkan standar hidup dan memperluas produksi serta perdagangan barang dan jasa di seluruh dunia. Meskipun terdapat beberapa kritik terhadap kebijakan-kebijakan WTO, organisasi ini tetap menjadi aktor penting dalam sistem perdagangan global dan memiliki potensi untuk memberikan manfaat besar bagi negara-negara anggotanya, termasuk Indonesia. Semoga informasi tentang WTO ini bermanfaat, terimakasih.

Baca juga:

Referensi

  1. Chen, S., Singh, R., & Rodr√≠guez, C. (2023). Trade Wars and Economic Resilience: A Global Perspective. Academic Economy Reports9(3).
  2. Qureshi, A. (2022). The World Trade Organization: implementing international trade norms.
  3. Matsushita, M., Schoenbaum, T. J., Mavroidis, P. C., & Hahn, M. (2015). The World Trade Organization: law, practice, and policy. Oxford University Press.
  4. Bagwell, K., & Staiger, R. W. (2010). The world trade organization: Theory and practice. Annu. Rev. Econ.2(1), 223-256.
  5. Narlikar, A. (2005). The World Trade Organization: a very short introduction (Vol. 135). Oxford University Press, USA.
Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.