Cyber Security Adalah
Hardware,  Software

Cyber Security Adalah: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Contoh

Di era digital seperti sekarang, keamanan informasi menjadi semakin penting. Semua aktivitas, baik itu berbelanja, berkomunikasi, atau bekerja, semuanya sudah beralih ke dunia digital. Namun, dengan perkembangan teknologi yang pesat, datang pula risiko keamanan yang lebih besar. Ancaman-ancaman seperti virus komputer, malware, dan serangan siber semakin canggih dan sering kali sulit untuk dideteksi.

Cyber Security atau keamanan digital menjadi sangat penting dalam melindungi data dan informasi dari serangan digital yang merugikan. Cyber Security bukan hanya sekedar tentang mengamankan perangkat lunak atau hardware, namun juga melibatkan praktik dan kebijakan untuk melindungi data, aplikasi, dan infrastruktur digital dari serangan yang dapat merusak, mengganggu, atau mencuri informasi sensitif.

Pengertian Cyber Security

Cyber security, berasal dari istilah bahasa Inggris “cyber” yang mengacu pada dunia maya (internet) dan “security” yang berarti keamanan, merupakan upaya perlindungan terhadap sistem yang terhubung ke internet, termasuk perangkat keras, perangkat lunak, dan data yang dimiliki. Praktik cyber security tidak hanya dilakukan oleh individu, tetapi juga oleh perusahaan dan instansi untuk melindungi pusat data dan sistem komputerisasi lainnya dari akses yang tidak sah.

Strategi keamanan siber yang efektif dapat memberikan perlindungan yang baik terhadap serangan yang bertujuan untuk mengakses, mengubah, menghapus, atau memeras sistem dan data sensitif dari pengguna. Keamanan cyber juga berperan penting dalam mencegah serangan yang dapat mengganggu atau bahkan menghentikan operasi sistem maupun perangkat.

Manfaat Cyber Security bagi Bisnis

Berikut ini beberapa manfaat dari menerapkan cyber security bagi kelangsungan bisnis:

1. Menjamin Keamanan Website Perusahaan

Website adalah aset penting bagi bisnis, dan membantu melindungi website Anda dari serangan siber yang dapat merusak reputasi dan keamanan data.

2. Menjaga Produktivitas

Dengan mencegah serangan siber, seperti adware yang dapat mengganggu kinerja komputer, cyber security dapat membantu mempertahankan dan meningkatkan produktivitas karyawan.

3. Meningkatkan Keamanan Data Perusahaan

Cyber security membantu melindungi data sensitif perusahaan dari akses yang tidak sah, meningkatkan keamanan informasi yang penting bagi operasi bisnis Anda.

4. Mencegah Terjadinya Adware

Cyber security membantu mencegah masuknya adware yang dapat mengganggu kinerja komputer dan mengurangi produktivitas.

5. Memberikan Solusi Komprehensif

Cyber security menyediakan solusi yang komprehensif untuk melindungi bisnis Anda dari berbagai bentuk serangan siber, termasuk anti-virus, anti-spam, firewall, keamanan nirkabel, dan penyaringan konten online.

6. Melindungi Informasi Pribadi

Perlindungan cyber membantu menjaga informasi pribadi karyawan dan pelanggan Anda agar tidak disalahgunakan atau diakses oleh pihak yang tidak berwenang.

Jenis Cyber Security

Sistem keamanan cyber secara umum terbagi menjadi tiga jenis utama:

1. Keamanan Jaringan

Keamanan jaringan adalah sistem yang bertujuan untuk melindungi aliran data di dalam jaringan dari berbagai ancaman. Hal ini dilakukan dengan meningkatkan tingkat keamanan jaringan guna melindungi aset perusahaan dan memastikan integritas lalu lintas data tetap terjaga. Metode yang umum digunakan dalam mengaktifkan keamanan jaringan termasuk pemasangan perangkat lunak antivirus, firewall, otentikasi dua faktor, dan enkripsi data.

2. Keamanan Aplikasi

Saat ini, banyak bisnis mengandalkan aplikasi yang dibuat khusus untuk berinteraksi dengan pelanggan. Aplikasi ini dimaksudkan untuk memudahkan pelanggan dalam mengakses informasi produk dan layanan. Oleh karena itu, keamanan aplikasi sangat penting untuk mencegah risiko pencurian data. Keamanan aplikasi seringkali melibatkan autentikasi, baik menggunakan biometrik maupun kartu identitas, untuk memastikan bahwa hanya pengguna yang sah yang dapat mengakses data sensitif.

3. Keamanan Cloud

Dengan semakin banyaknya penggunaan layanan berbasis cloud untuk menyimpan data, keamanan cloud menjadi semakin penting. Ancaman terhadap keamanan cloud seringkali diantisipasi dengan pemasangan firewall, otentikasi dua faktor, dan enkripsi data guna melindungi data dari akses yang tidak sah.

Contoh Ancaman Cyber Security

Berikut ini contoh ancaman cyber security yang biasa terjadi dalam kehidupan kita.

1. Malware

Malware adalah perangkat lunak yang dirancang untuk merusak, merusak, atau mencuri informasi dari perangkat komputer atau jaringan.

2. Phishing

Phishing adalah serangan di mana penyerang mencoba untuk mendapatkan informasi sensitif seperti kata sandi dan informasi kartu kredit dengan menyamar sebagai entitas tepercaya.

3. Denial of Service (DoS)

Serangan DoS bertujuan untuk membuat sumber daya komputer tidak tersedia untuk pengguna yang sah dengan mengalihkan lalu lintas ke server atau jaringan yang diserang.

4. Man-in-the-Middle (MitM)

Dalam serangan MitM, penyerang menempatkan diri mereka di antara dua pihak yang berkomunikasi untuk mencuri informasi yang dikirimkan antara mereka.

5. SQL Injection

SQL Injection merupakan serangan di mana penyerang memasukkan kode SQL yang berbahaya ke dalam input sebuah situs web untuk mendapatkan akses ke database situs tersebut.

6. Zero-day Exploits

Zero-day exploits adalah celah keamanan yang tidak diketahui oleh vendor perangkat lunak dan oleh karena itu belum ada pembaruan yang tersedia untuk mengatasi celah tersebut.

Cara Kerja Cyber Security

Terdapat beberapa langkah yang dapat diambil untuk meningkatkan keamanan Cyber Security:

1. Melakukan Pemindaian Keamanan Reguler

Melakukan pemindaian keamanan secara reguler dapat membantu mengidentifikasi dan mengatasi kerentanan keamanan sebelum menjadi masalah serius.

2. Menerapkan Kebijakan Keamanan yang Kuat

Menerapkan kebijakan keamanan yang kuat, seperti kebijakan kata sandi yang kompleks dan membatasi akses pengguna, dapat membantu mengurangi risiko serangan.

3. Melakukan Pelatihan Keamanan untuk Pengguna

Mengedukasi pengguna tentang praktik keamanan digital yang baik dapat membantu mengurangi risiko serangan yang disebabkan oleh kesalahan manusia.

4. Menggunakan Perangkat Lunak Keamanan

Menggunakan perangkat lunak keamanan seperti antivirus, antispyware, dan firewall dapat membantu melindungi perangkat dari serangan siber.

5. Menggunakan Layanan Keamanan Cloud

Menggunakan layanan keamanan cloud dapat membantu melindungi data yang disimpan di cloud dari serangan siber.

Profesi dalam Cyber Security

Berikut ini beberapa profesi dalam cyber security.

1. Cyber Security Analyst

Bertanggung jawab untuk melindungi sistem informasi dari ancaman cyber dan mengidentifikasi, mengatasi, dan mencegah serangan keamanan.

2. Penetration Tester

Bertugas untuk menemukan kelemahan dalam sistem dan aplikasi perangkat lunak untuk mencegah serangan cyber.

3. Chief Information Security Officer (CISO)

Bertanggung jawab atas keamanan informasi dan data dalam sebuah organisasi.

4. Security Consultant

Memberikan saran kepada organisasi tentang cara meningkatkan keamanan mereka dan mencegah serangan cyber.

5. Forensic Computer Analyst

Bertugas untuk menyelidiki serangan cyber dan membantu mengidentifikasi pelaku.

Semoga informasi tentang Cyber Security ini dapat bermanfaat, terimakasih.

Baca juga:

Bambang Niko Pasla

A seasoned writer in the fields of industry, business, and technology. Enjoys sports and traveling activities.